BERITA UTAMA METROPOLIS

870 Jemaah Haji di Kabupaten Garut Siap Diberangkatkan

Bupati Garut, Rudy Gunawan melepas secara Simbolis Pelepasan Jemaah Haji Asal Garut dan Manasik Haji yang dilaksanakan di Gedung Graha Patriot, Jalan Cipanas Baru, Kelurahan Pananjung, Kecamatan Tarogong Kaler, Kabupaten Garut

GARUTPLUS.CO.ID, GARUT – Bupati Garut, Rudy Gunawan melepas Jemaah Haji Asal Garut. Dilepas secara simbolis bersamaan dengan penyelenggaraan Manasik Haji, yang dilaksanakan di Gedung Graha Patriot, Jalan Cipanas Baru, Kelurahan Pananjung, Kecamatan Tarogong Kaler, Kabupaten Garut, Selasa (31/5/2022).

Bupati Garut menyatakan, pihaknya sudah mempersiapkan pelaksanaan pemberangkatan jamaah haji di Kabupaten Garut. Ia menerangkan, saat ini Kabupaten Garut hanya memberangkatkan 2 kloter jamaah haji ke tanah suci.

“Kita sudah siap, jadi pemberangkatan dilaksanakan di GOR, itu sudah dilaksanakan koordinasi, boleh ada penjemput sebanyak-banyaknya tidak dibatasi. Kita hanya 2 kloter, 2 kloter itu berarti 30 bis lah, 40 bis dengan cadangan. Cuma dibiayai oleh Pemda berangkatnya,” kata Bupati Garut.

Rudy menyatakan, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Garut telah menetapkan Amirul Hajj yaitu Dandim 0611/Garut, Letkol Czi Deni Iskandar pada pemberangkatan jamaah haji di Kabupaten Garut kali ini.

“Pak Dandim ini adalah pimpinan daerah yang akan menyertai tidak boleh pulang lebih awal tetep harus 40 hari, disana tadinya mau dengan ibu ketua DPRD (Dewan Perwakilan Rakyat Daerah) tapi ibu ketua DPRD terkena aturan usianya lebih daripada 65 tahun,” ucapnya.

Bupati Garut juga menyampaikan, tahun ini jamaah haji yang berusia di atas 65 tahun belum bisa melaksanakan ibadah haji dikarenakan peraturan dari Pemerintah Arab Saudi, dikarenakan masa pandemi yang belum usai.

“Yang 65 tahun hari ini bukannya tidak boleh berhaji tapi Allah belum mentakdirkan karena pandemi belum 100% selesai,” ucapnya.

Dalam kesempatan ini, Bupati Garut memberikan penghargaan kepada Kantor Kementerian Agama Kabupaten Garut, Sekretaris Daerah (Sekda) Garut, Nurdin Yana, Asisten Pemerintahan dan Kesejahteraan Rakyat (Pemkesra), Suherman, beserta pihak lainnya yang telah bekerja sama untuk kelancaran pemberangkatan haji di Kabupaten Garut.

Sementara itu, Kepala Kantor Kemenag Garut, Cece Hidayat menyampaikan, sampai dengan kemarin jumlah jemaah haji yang terdaftar di Kabupaten Garut adalah sebanyak 31.926 orang. Kemudian, terdapat 1.915 jemaah haji yang gagal berangkat di tahun 2020.

“Yang tereliminasi karena usia ada 435 orang karena yang boleh berangkat itu berusia (di) tanggal 4 juli 65 tahun dan 18 tahun ke atas,” ucapnya.

Cece memaparkan, jemaah haji yang layak berangkat di tahun ini berjumlah 1480 orang. Namun, imbuhnya, dikarenakan kuota Kabupaten Garut yang hanya untuk 870 jamaah, maka sebanyak 610 jamaah haji belum bisa berangkat ke tanah suci. Cece menegaskan, penentuan pemberangkatan haji tersebut murni berdasarkan Sistem Komputerisasi Haji (Siskohaj).

“Karena istithaah berangkat haji sekarang ini bukan karena kesehatan tetapi karena kuota pun berpengaruh termasuk usia pun berpengaruh makanya bersyukurlah kepada Allah SWT dan perbanyak sedekah,” tandasnya.

Add Comment

Click here to post a comment

Text

Video

Review kendaraan pemadam yang cuman ada satu di dunia

Feed Burner



DATA COVID-19 DI KABUPATEN GARUT

TOTAL POSITIF

26

ORANG

Positif
TOTAL SEMBUH

23

ORANG

Sembuh
TOTAL MENINGGAL

3

ORANG

Meninggal
INDONESIA

POSITIF 72,347 orang, SEMBUH 33,529 orang, MENINGGAL 3,469 orang

Indonesia
Sumber data : Survellans Dinas Kesehatan Kab. Garut | Update terakhir : Jumat, 10 Juli 2020